6 bulan full-time freelancing, ini yang saya rasakan

Melanjutkan post saya sebelumnya, tanggal 1 maret 2016 kemarin saya mulai full time freelancing. Sebenarnya statusnya sih masih belum full, karena masih sebagai karyawan tapi memang sudah masa-masa resign, sampai 10 hari kemudian beneran resign. Sebelum-sebelumnya saya juga sudah mulai freelancing, tapi lebih sekedar side-job, dan setelah kemarin resign, saya memutuskan gak nyari kerjaan resmi dulu, mau merasakan kehidupan full-time freelancer.

Dalam 6 bulan ini, ada banyak hal dan kejadian yang baru kerasa dan terjadi setelah merasakan langsung full-time freelancing, Beberapa menarik dan positif, namun tentunya gak semua hal bisa nyaman sesuai maunya kita.

Lanjutkan membaca “6 bulan full-time freelancing, ini yang saya rasakan”

Full-time freelancers

6 bulan lalu saya bergabung dengan sebuah perusahaan lokal dengan klien dari beberapa negara tetangga, mostly australia dan juga dari negara paman sam, ada beberapa hal yang saya suka seperti how they paid me well, and disclipined work hours. Ini penting karena kalau kamu baca pengalaman saya sebelumnya, disiplin jam kerja itu susah, apalagi untuk pekerja remote yang notabene rumah sudah jadi layaknya kantor. Sering kali bisa lupa waktu “pulang”.

Sebenarnya sejak minggu pertama kerja sudah terasa bahwa saya gak akan betah lama, karena ada banyak hal yang berbeda yang saya pikir hal yang wajar, proses move on selalu tidak mudah. Tapi makin kesini semakin banyak hal yang membuat saya merasa bahwa saya gak cocok dengan culture kantor dan ada beberapa masalah yang belakangan muncul dan menjadikan saya fix bertekad bulat untuk resign di awal bulan maret ini tadi.

Lanjutkan membaca “Full-time freelancers”

Tentang Kerja Remote

Sebentar lagi tahun 2015 berakhir, dan memasuki januari tahun 2016 berarti saya akan memasukin tahun ke-3 saya sebagai remote worker atau pekerja remote. Awalnya saya belum mengenal kerja remote dan saya masih bekerja onsite di Bandung, iseng aja nanya ke atasan saya “saya boleh kerja dari tempat saya saja di Samarinda?” karena waktu itu saya berpikir, as programmer saya bisa kok mengerjakan dan mengirim source code dan kerja online gak mesti di kantor. Atasan ternyata memberikan ijin namun dengan syarat, mesti 1 tahun dulu onsite dan sudah berkeluarga, dan kebetulan saat itu memang ada rencana untuk berkeluarga di 1 tahun berikutnya, dan akhirnya saya pun memulai sistem kerja yang ternyata sudah lama nge-trend dengan istilah remote working atau kerja remote.

Lanjutkan membaca “Tentang Kerja Remote”